GEGER SAMIN

Samin Surosentiko lahir pada tahun 1859, di Desa Ploso Kedhiren, Randublatung Kabupaten Blora. Ayahnya bernama Raden Surowijaya atau lebih dikenal dengan Samin Sepuh. Nama Samin Surosentiko yang asli adalah Raden Kohar . Nama ini kemudian dirubah menjadi Samin, yaitu sebuah nama yang bernafas kerakyatan. Samin Surosentiko masih mempunyai pertalian darah dengan Kyai Keti di Rajegwesi, Bojonegoro dan juga masih bertalian darah dengan Pengeran Kusumoningayu yang berkuasa di daerah Kabupaten Sumoroto ( kini menjadi daerah kecil di Kabupaten Tulungagung) pada tahun 1802-1826.

Pada tahun 1890 Samin Surosentiko mulai mengmbangkan ajarannya di daerah Klopoduwur, Blora. Banyak penduduk di desa sekitar yang tertarik dengan ajarannya, sehingga dalam waktu singkat sudah banyak masyarakat yang menjadi pengikutnya. Pada saat itu pemerintah Kolonial Belanda belum tertarik dengan ajarannya, karena dianggap sebagai ajaran kebatinan biasa atau agama baru yang tidak membahayakan keberadaan pemerintah kolonial. Pada tahun 1903 Residen Rembang melaporkan bahwa ada sejumlah 722 orang pengikut samin yang tersebar di 34 Desa di Blora bagian selatan dan daerah Bojonegoro. Mereka giat mengembangkan ajaran Samin. Sehingga sampai tahun 1907 orang Samin berjumlah + 5.000 orang. Pemerintah Kolonial Belanda mulai merasa was-was sehingga banyak pengikut Samin yang ditangkap dan dipenjarakan.

Dan pada tanggal 8 Nopember 1907, Samin Surosentiko diangkat oleh pengikutnya sebagai RATU ADIL,dengan gelar Prabu Panembahan Suryangalam. Kemudian selang 40 hari sesudah peristiwa itu, Samin Surosentiko ditangkap oleh radenPranolo, yatu asisten Wedana Randublatung. Setelah ditangkap Samin beserta delapan pengikutnya lalu dibuang ke luar Jawa, dan berliau meninggal di luar jawa pada tahun 1914. Tahun 1908, Penangkapan Samin Surosentiko tidak memadamkan pergerakan Samin. Wongsorejo, salah satu pengikut Samin menyebarkan ajarannya didistrik Jawa, Madiun. Di sini orang-orang Desa dihasut untuk tidak membayar Pajak kepada Pemerintah Kolonial. Akan tetapi Wongsorejo dengan baberapa pengikutnya ditangkap dan dibuang keluar Jawa.

Tahun 1911 Surohidin, menantu Samin Surosentiko dan Engkrak salah satu pengikutnya menyebarkan ajaran Samin di daerah Grobogan, sedangkan Karsiyah menyebarkan ajaran Samin ke Kajen, Pati. Tahun 1912, pengikut Samin mencoba menyebarkan ajarannya di daerah Jatirogo, Kabupaten Tuban, tetapi mengalami kegagalan. Tahun 1914, merupakan puncak Geger Samin. Hal ini disebabkan karena Pemerintah Kolonial belanda menaikkan Pajak, bahkan di daerah Purwodadi orang-orang Samin sudah tidak lagi menghormati Pamong Desa dan Polisi, demikian juga di Distrik Balerejo, Madiun.

Di Kajen Pati, Karsiyah tampil sebagai Pangeran Sendang Janur, menghimbau kepada masyarakat untuk tidak membayar pajak. Di Desa Larangan, Pati orang-orang Samin juga menyerang aparat desa dan Polisi Di Desa Tapelan, Bojonegoro juga terjadi perlawanan terhadap Pemerintah Kolonial Belanda, yaitu dengan tidak mau membayar pajak. Tahun 1930, perlawanan Samin terhadap pemerintah Kolonial terhenti, hal ini disebabkan karena tidak ada figur pimpinan yang tanggguh

Dalam naskah tulisan tangan yang diketemukan di Desa Tapelan yang berjudul Serat Punjer Kawitan, disebut-sebut juga kaitan Samin Surosentiko dengan Adipati Sumoroto Dari data yang ditemukan dalam Serat Punjer Kawitan dapat disimpulkan bahwa Samin Surosentiko yang waktu kecilnya bernama Raden Kohar , adalah seorang Pangeran atau Bangsawan yang menyamar dikalangan rakyat pedesaan. Dia ingin menghimpun kekuatan rakyat untuk melawan Pemerintah Kolonial Belanda dengan cara lain

Selanjutnya...

Blora Raih Penghargaan Kota Layak Anak

Kabupaten Blora meraih penghargaan Kota Layak Anak (KLA). Penghargaan diserahkan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Yohana S Yembise, di sela-sela peringatan Hari Anak Nasional (HAN) 2017 yang dipusatkan di Pekanbaru, Riau, Sabtu-Minggu (22-23/7).

Selengkapnya...

Antisipasi dan Cegah Dini Radikalisme

Sebanyak 150 orang terdiri para UPTD, Kepala TK, Himpaudi Se Kecamatan Kota Blora, mengikuti penyuluhan dan sosialisasi Wawasan Kebangsaan (Wasbang), nara sumber Komandan Kodim 0721/Blora Letkol Inf Susilo, S. Sos diwakili Pasiter Kapten Inf Surana, tempat di ruang pertemuan Sekda Kabupaten Blora, Senin (24/07/2017).

Selengkapnya...

Dinkes Blora Gelar Rakor Pencanangan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat

Pemerintah Kabupaten Blora melalui Dinas Kesehatan menggelar rapat koordinasi (rakor) pencanangan gerakan masyarakat hidup sehat (GERMAS) tingkat Kabupaten Blora. Rakor dipimpin Sekretaris Dinkes Blora Slamet Sucahyo,SH mewakili Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Blora dr. Henny Indriyanti M.Kes, di aula kantor setempat, Kamis (20/7).

Selengkapnya...

DATA CALON KEPALA DESA DALAM PILKADES SERENTAK DI KABUPATEN BLORA TAHUN 2017

1.  Desa Buluroto, Kecamatan Banjarejo :

      Jumlah Calon    :  2.

      Nomor Urut  1  :   SRI MULYANI HANDAYANI.                   (Tanda Gambar : Foto)

      Nomor Urut  2   :   MARGONO.                                       (Tanda Gambar : Foto).

Selengkapnya...

Dinkes dan Kodim Blora Selenggarakan Khitanan Massal Gratis

Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Blora bekerjasama dengan KODIM Blora dan  Poltekkes Kemenkes Semarang Kampus IV Blora menyelenggarakan kegiatan khitanan massal gratis yang dilaksanakan di aula aula Poltekkes Kemenkes Semarang Kampus IV Blora, Sabtu (15/7).

Selengkapnya...

Peresmian Kantor Samsat Randublatung

Kapolres Blora AKBP Saptono, S.I.K, M.H bersama Bupati Blora Djoko Nugroho yang diwakili Sekertaris Daerah (Sekda) Drs. Bondan Sukarno, MM meresmikan Kantor Pelayanan Samsat di Kantor Samsat baru Kecamatan Randublatung, Rabu (19/7). Peresmian dinilai sangat penting agar perpanjangan pajak kendaraan tidak harus ke Kabupaten Blora atau ke Kecamatan Cepu.

Selengkapnya...

Manfaatkan Limbah Kayu Jati Untuk Kerajinan

Limbah kayu jati dimanfaatkan membuat kerajinan miniatur kapal oleh Heri (41), salah seorang perajin asal Kelurahan Kauman RT 05 / RW 02 Kecamatan Blora. Dari usaha kerajinan yang digelutinya memunculkan produk miniatur kapal pinisi Heri Craft.

Selengkapnya...

Pameran Produk UMKM Ajang Promo Pariwisata Pakundjembara  

Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, Budaya dan Pariwisata Kabupaten Blora, Drs. Kunto Aji mengemukakan produk UMKM  yang dipamerkan dalam event bersama Kabupaten Blora, Kudus, Demak, Jepara, Pati dan rembang (Pakudjembara) diharapkan mampu memberikan dampak positif bagi pengembangan sektor pariwisata di wilayah setempat. Baik wisata alam, kuliner, oleh-oleh dan souvenirnya.

Selengkapnya...

LOMBA BARONGAN ANAK SEMARAKKAN EVENT PAKUDJEMBARA

Antusiasme warga tampak dalam pagelaran lomba Festival Barong Anak Kabupaten Blora 2017 di komplek Alun-Alun Blora yang dimulai pagi tadi, Sabtu (15/7). Sebanyak 10 peserta memeriahkan festival tersebut, yaitu SDN 2 Tamanrejo, SDN 4 Menden, SDN 2 Tempel, SDN 2 Jiken, SDN Kedung Jenar, SDN 2 Ngawen, SDN 1 Tutup, SDN 1 Banjarejo, SDN Tempelan dan SDN 1 Sambong.

Selengkapnya...

Kawasan Wisata Religi Makam Sunan Pojok Mulai Ditata 

Kepala Dinas Kepemudaan Olahraga Kebudayaan dan Pariwisata (Dinporabudpar) Blora Drs. Kunto Aji mengatakan penataan kawasan Makam Sunan Pojok Kota Blora mulai dilaksanakan sejak hari Selasa (30/5). Sejumlah pekerja melakukan pemasangan pagar dari seng sebagai batas pengerjaan proyek. Penataan itu dianggarkan melalui APBD Kabupaten tahun 2017 sebesar Rp833.000.000,00.

Selengkapnya...

Gagak Rimang

Video Gallery


barong_p1.flv barong_p1.flv
Duration: 353
Date: October 18, 2014
Views: 0

barong_p2.flv barong_p2.flv
Duration: 266
Date: October 18, 2014
Views: 0

Link Daerah

   
 Badan Penanaman Modal dan Perijinan Kabupaten BLora    
     
 

 

     
   
     

S I M


Link Kecamatan