Seni dan Budaya

Tradisi Bangunkan Sahur Melalui Media Kentongan Bambu


Blora - Kentongan bambu masih menjadi bagian yang mentradisi di bulan Ramadan 1440 Hijriah bagi kalangan anak dan remaja di sejumlah desa di Kabupaten Blora, Jawa Tengah.

Kegiatan ensambel musik ini menjadi media dan ditabuh dengan ritmis keliling desa untuk membangunkan warga makan sahur.

“Meski era digital, tapi kentongan bambu atau thethek (tek-tek) masih menjadi tradisi di bulan Ramadan untuk membangunkan warga makan sahur. Biasanya anak-anak dan remaja yang memaikannya,” kata Supardi, warga dukuh Glagahan, desa Jepangrejo, Kecamatan Blora, di Blora, Rabu (8/5/2019).

Membuat kentongan bambu, kata dia, tidak membutuhkan biaya mahal. Cukup dengan satu ruas bambu berukuran besar da tanggung untuk menghasIlkan suara sesuai selera.

Setelah dipotong, kemudian di lobangi bagian tengah, kemudian dipukul dengan alat pemukul seadanya tanpa menyesuaikan nada seperti alat musik diatonis atau pentatonis.

Setelah jadi, biasanya anak-anak atau remaja setempat menabuh kentongan bambu dengan berkelompok seperti layaknya ensambel musik etnis. Ada yang diselingi sejumlah alat musik seperti seruling, ketipung, gitar dan lainnya.

"Kentongan bambu itu biasa di sebut thethek, karena bunyi suara yang dihasilkan tek-tok-tek,” katanya.

Agung salah seorang peminat kentongan bambu asal Desa Tempellemahbang Kecamatan Jepon, Kabupaten Blora, menjelaskan, kentongan bambu telah bertahun-tahun menjadi salah satu kegiatan ensambel musik etnis yang mewarnai seni budaya Blora, khususnya pada bulan Ramadan.

"Hampir di seluruh desa dan kelurahan, utamanya di perkampungan memeriahkan bulan puasa dengan membuat kentongan bambu, mereka dengan berkelompok berkeliling menggugah warga saat makan sahur tiba," ujarnya.

Dijelaskannya, thethek tetap menempati posisinya sebagai warna lain bulan Ramadan di Blora.

“Saya mengapresisiasi, selama tidak mengganggu warga masyarakat sekitar. Sebaiknya  jangan menabuh sebelum waktunya sahur tiba agar tidak mengganggu keamanan dan kenyamanan. Sebab kerap terjadi, karena suka sebagai hiburan, para remaja itu menabuh pada tengah malam, ketika warga sedang istirahat,” ujarnya. (Dinkominfo Kab. Blora).



    Berita Terbaru

    PELANTIKAN DPK IARMI BLORA PERIODE 2019-2023
    20 Juli 2019 Jam 09:48:00

    Pengurus Dewan Pimpinan Kabupaten (DPK) Ikatan Alumni Resimen Mahasiswa (IARMI) Kabupaten Blora...

    Kabupaten Blora Masuk Pentahapan Eliminasi Kusta
    18 Juli 2019 Jam 11:25:00

    Dinas Kesehatan Kabupaten Blora, Jawa Tengah menjelaskan penderita penyakit kusta pada lima...

    Dandim 0721 Blora Terima Penghargaan dari Pangdam IV Diponegoro
    18 Juli 2019 Jam 08:12:00

    Dandim 0721 Blora, Letkol Inf. Ali Mahmudi, SE, terima penghargaan dari Pangdam IV Diponegoro,...