Makam Maling Gentiri


Makam maling Gentiri terletak di Desa Kawengan kecamatan Jepon + 12 Km kearah timur dari kota Blora, mudah dijangkau dengan kendaraan roda dua maupun roda empat. Menurut buku karya Sartono Dirjo (tahun 1984) serta buku tradisional Blora karya Prof. Dr. Suripan Sadi Hutomo (tahun 1996) serta hasil dari cerita rakyat, Gentiri adalah anak dari Kyai Ageng Pancuran yang pada saat hidupnya mempunyai kesaktian tinggi (sakti mondroguo), suka menolong kepada orang yang sedang kesusahan, orang yang tidak mampu dan sebagainya. Namun dia suka mencuri (maling) bukan untuk dirinya sendiri tetapi untuk orang lain yang sedang kesusahan. Maling gentiri dujuluki Ratu Adil yang dianggak sebagai tokoh yang suka mengentaskan rakyat dari kemiskinan. Dengan perjalanan sejarah yang panjang akhirnya Maling Gentiri sadar dan semua perbuatan yang melanggar hokum dia tinggalakan dan akhirnya dia meninggal dan dimakamkan di Desa Kawengan Kecamatan Jepon. Karena jasa-jasanya banyak masyarakat setempat atau dari daerah lain yang dating ke makam tersebut karena masih dianggap keramat (Karomah) baik berziarah maupun tujuan tertentu.

    Berita Terbaru

    Apel Gelar Pasukan Pengamanan Menghadapi Pemilu 2019
    22 Maret 2019 Jam 08:03:00

    Apel gelar pasukan berlangsung di Alun-Alun Blora, Jumat (22/3/2019). Apel dipimpin oleh...

    Pengumuman Pelaksanaan Itsbhat Nikah
    21 Maret 2019 Jam 19:37:00

    Pemerintah Kabupaten Blora, Jawa Tengah bekerjasama dengan Institut Kewarganegaraan Indonesia...

    Kecamatan Blora Gelar Apel Bersama Jelang Pemilu 2019
    21 Maret 2019 Jam 14:40:00

    Camat Blora Kota, Kabupaten Blora, Sarmidi, SP, memantapkan slogan 5K untuk mensukseskan...