Seni dan Budaya

Dinporabudpar Blora Gelar Sosialisasi Ekonomi Kreatif


Dinas Kepemudaan Olahraga Kebudayaan Pariwisata (Dinporabudpar) menyelenggarakan sosialisasi ekonomi kreatif (ekraf) bagi pelaku, penggiat wisata dan seni di Kabupaten Blora, Kamis (16/12/2021).

Acara diselenggarkan di ruang pertemuan dinas setempat, dibuka oleh Kepala Dinporabudpar Blora, Drs. Kunto Aji didampingi Kepala Bidang Pariwisata Dra. Isti Nuratri.,M.Si.

“Momen ini sangat penting, karena ini titik tolak kita, berbicara pariwisata, semua bidang bisa dijadikan destinasi wisata. Seni bisa, produk UMKM bisa, wisata alam bisa, religi juga bisa, termasuk ekonomi kreatif ini,” kata Kunto Aji Kepala Dinporabudpar Blora.

Dikatakannya, menyimak yang disampaikan Menparekraf RI, Sandiaga Uno, bahwa sekarang dalam era pandemi bahkan kira-kira sampai endemi nantinya, maka pariwisata sekarang harus memasuki era baru.

“Saya mikir, di Blora ini yang konvensional saja menata masih belum maksimal. Tetapi memasuki era baru ini, mau tidak mau harus kita lakukan, harus kita laksanakan. Oleh karena itu kita mulai yang konvensional, nanti barangkali manajemen pariwisatanya, sebagaiamana disampaikan oleh Pak Menteri, maka memasuki era baru,” jelasnya.

Terkait ekonomi kreatif ini, kata Kunto Aji, mau tidak mau harus memasuki era digitalisasi.

“Oleh karena itu, saya melihat teman-teman ini sangat potensial. Seiring dengan itu, kami ajak sembari kita menata destinasi wisata yang ada di Kabupaten Blora, era baru harus dilakukan,” ucapnya.

Dalam sosialisasi dihadirkan dua narasumber, yakni Gana Wuntu, SE., M.MPar., dari Disporapar Provinsi Jawa Tengah dan Ahdiat Galih Setyanugraha Komite Ekonomi Kreatif (KEK) Korda 3 Jawa Tengah.

Gana Wuntu, dalam paparannya, di antaranya menyampaikan ekonomi kreatif adalah perwujudan nilai tambah dari kekayaan intelektual yang bersumber dari kreativitas manusia yang berbasis warisan budaya, ilmu pengetahuan, dan/atau teknologi.

Ia menyebut ada 17 sub sektor ekonomi kreatif, yaitu aplikasi, game, arsitektur, desain interior, desain komunikasi visual (DKV), desai produk, fashion, film animasi dan video.

Kemudian fotografi, kriya, kuliner, musik, penerbitan dan periklanan, seni pertunjukan, seni rupa, TV dan radio. 

Sedangkan Ahdiat Galih Setyanugraha menyampaikan materi berjudul Ekonomi Kreatif untuk Masa Depan lebih Baik.

“Ekonomi kreatif adalah Sebuah konsep bidang perekonomian di era ekonomi yang baru dengan mengutamakan kreativitas dan informasi. Konsep dari ekonomi kreatif ini mengedepankan sumber daya manusia yang memiliki ide dan pengetahuan yang digunakan sebagai faktor utama dalam produksi. Kita mendorong segera dibentuknya KEK di Kabupaten Blora,” jelasnya. (Dinkominfo Kab. Blora).

    Berita Terbaru

    Infografis Monitoring Data COVID-19 dan Update Vaksinasi, Senin 27 Juni 2022
    27 Juni 2022 Jam 18:18:00

    Informasi terkini tentang monitoring data Covid-19 dan vaksinasi serta peta zonasi risiko...

    Blora Dapat Kuota 11.000 Dosis Vaksin PMK Untuk Ternak Sapi
    27 Juni 2022 Jam 17:44:00

    Kabupaten Blora mendapatkan kuota 11.000 vaksin Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) untuk ternak sapi...

    Dewan Kehormatan dan Pengurus PMI Blora 2022-2027 Dilantik
    27 Juni 2022 Jam 17:26:00

    Dewan Kehormatan dan Pengurus Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Blora periode 2022-2027...