Berita Terkini

Bupati Djoko Nugroho Dukung Pelatihan Ketrampilan Difabel di Desa Tinapan dan Kedungwungu


Bupati Djoko Nugroho menyatakan dukungannya terhadap Kementerian Sosial (Kemensos) yang akan melaksanakan Program Workshop Peduli Penyandang Disabilitas Intelektual (Tuna Grahita) melalui Balai Besar Rehabilitasi Sosial Bina Grahita (BBRSBG) Kartini, Temanggung di Desa Tinapan dan Desa Kedungwungu Kecamatan Todanan.

Di wilayah dua desa ini ada 21 orang penyandang disabilitas (tuna grahita).

“Ini program yang baik untuk memberdayakan saudara-saudara kita yang memiliki kekurangan agar tetap bisa berkarya dan menghasilkan. Kita akui memang sulit melatih ketrampilan kaum disabilitas tuna grahita. Namun jika berhasil itu merupakan sebuah keberkahan yang luar biasa. Pemkab akan mendukung dan saya minta OPD terkait untuk membantu BBRSBG,” ucap Bupati Djoko Nugroho saat menerima kunjungan Kepala BBRSBG Kartini Temanggung, Dra. Murhardjani, MP di ruang rapatnya, Rabu (14/3/2018).

Menurut Bupati, banyaknya penyandang disabilitas di Desa Tinapan dan Desa Kedungwungu memang menjadi perhatian pemerintah. Pihaknya ingin para difabel tidak merasa dikesampingkan dan memiliki kesempatan yang sama seperti orang normal dalam bekerja dan menghasilkan karya.

“Seperti di Kamolan sudah ada komunitas Difabel Blora yang mampu menghasilkan karya berupa batik. Alhamdulillah bisa untuk menopang perekonomian mereka. Saya harap pelatihan dari BBRSBG ini nantinya bisa seperti itu,” lanjut Bupati.

Kepala BBRSBG Kartini Temanggung Dra. Murhardjani, MP yang datang didampingi Kepala Bidang Program dan Advokasi Sosial Drs. Suwahyono dan Kepala Seksi Kerjasama Mustofa, S.Pd. menerangkan bahwa program pelatihan yang akan dikemas dalam Workshop Peduli Penyandang Disabilitas Intelektual (Tuna Grahita) ini merupakan kegiatan dari Kemensos.

“Kami dari BBRSBG Kartini Temanggung milik Kemensos ditugasi untuk membantu pemberdayaan kaum difabel yang ada di Jawa Tengah. Kali ini akan menyentuh saudara yang ada di Desa Tinapan dan Kedungwungu yang jumlahnya ada 21 orang. Program yang akan diberikan adalah ketrampilan membuat batik ciprat dengan teknik sederhana namun bernilai seni tinggi,” ucap Dra. Murhardjani, MP.

Dra. Murhardjani, MP beranggapan bahwa pelatihan batik ciprat tidak memerlukan keahlian khusus dalam pembuatannya dan tidak memerlukan pemikiran yang sulit sehingga cocok diterapkan kepada kaum difabel.

“Saat ini kami datang ke Bupati untuk meminta dukungan dan Alhamdulillah Pak Bupati sangat respect dan menyemangati kami untuk terus melangkah ke tahapan berikutnya,” lanjut Murhardjani.

Jumlah difabel yang sebanyak 21 orang itu akan dibentuk dalam dua kelompok berdasarkan asal desanya. Nantinya setelah diberikan pelatihan pembuatan batik ciprat, juga akan dibantu dalam hal pemasaran dan pengemasannya.

Hadir dalam pertemuan tersebut Kepala Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Dinsos P3A) Kabupaten Blora, Sri Handoko S.SOs, M.Si, perwakilan PT.GMM Bulog dan beberapa OPD terkait yang diminta untuk ikut membantu program tersebut. Kepala Desa Tinapan dan Kedungwungu juga siap mendukung. (Dinkominfo Kab. Blora/Tim).

    Berita Terbaru

    Sambut Hari Bhayangkara ke-78, Polres Blora Laksanakan Giat Bakti Religi
    14 Juni 2024 Jam 15:11:00

    Polres Blora gelar personel untuk melaksanakan bakti religi dan bakti sosial di wilayah...

    Bupati Blora : Terminal Bus Cepu Jadi Terbaik di Perbatasan Jateng - Jatim, Terimakasih Pak Presiden, Pak Menteri Perhubungan
    13 Juni 2024 Jam 21:52:00

    Bupati Blora, H. Arief Rohman, terkesan dengan hasil pembangunan Terminal Bus Tipe A Cepu,...

    Puncak Hari Lingkungan Hidup 2024, Ribuan Pohon Ditanam di Sepanjang Jalan Sumber-Temulus
    13 Juni 2024 Jam 20:16:00

    Penanaman ribuan pohon di sepanjang jalan Sumber - Temulus, Kecamatan Menden menjadi puncak...