Seni dan Budaya

Kejayaan Seni Kethoprak Jepangrejo Dibangkitkan Kembali


Pada era 80-an group seni kethoprak Desa Jepangrejo, Kacamatan Blora, Kabupaten Blora, Jawa Tengah sangat dikenal dan laris tanggapan dalam berbagai acara baik di dalam atau di luar desa setempat.

Namun seiring berjalannya waktu, group seni kethoprak Jepangrejo surut dalam kiprahnya berkesenian. Pamornya pun memudar bersaing dengan kembang maraknya seni pertunjukan lainnya. Sebagian seniman kethoprak Jepangrejo beralih profesi lain, namun sebagian lagi masih bertahan meski harus bergabung dengan group lainnya di luar desa Jepangrejo.

Melihat potensi dan kondisi seperti itu, Pemerintah Desa Jepangrejo berusaha mendorong dan membangkitkan kembali semangat para seniman kethoprak. Salah satunya ditampilkan pada peringatan HUT ke-78 RI di depan balai desa Jepangrejo, Senin (28/8/2023) malam.

“Malam ini kita tampilkan seni kethoprak Jepangrejo pada acara peringatan HUT ke-78 RI. Mari kita bangkitkan kembali kejayaan kethoprak Jepangrejo, ditampilkan lagi, sekaligus sebagai upaya pelestarian seni budaya di desa Jepangrejo, malam ini kita kemas dalam kethoprak humor,” kata Kades Jepangrejo Sugito.

Kades Jepangrejo mengungkapkan, sejatinya salah satu potensi seni budaya yang dimiliki di Jepangrejo tidak hanya seni kethoprak, tetapi ada wayang kulit, wayang golek dan lainnya. Bahkan di desa Jepangrejo telah melahirkan sejumlan pesinden berbakat.

"Hanya saja group seni kethoprak Jepangrejo yang dulu sangat dikenal, beberapa tahun sudah tidak eksis lagi, sehingga perlu dibangkitkan lagi, apalagi malam hari ini ada sejumlah perangkat desa dan guru SD yang ikut main pentas seni kethoprak," jelasnya.

Group Seni Kethoprak Sri Kawedar pimpinan Sutaji, memukau ratusan penonton dengan cerita Suminten Edan.

“Wah senang sekali, bisa nonton kethoprak Jepangrejo lagi. Dulu kethoprak Jepangrejo sangat jaya dan terkenal, saya sering nonton kalau ada orang punya gawe nanggap kethoprak. Ini sambil nostalgia, terimakasih Pemdes Jepangrejo,” kata Surip, warga desa Jepangrejo.

Dirinya berharap, masa kejayaan seni kethoprak Jepangrejo kembali bersinar dan diminati masyarakat.

Hal senada disampaikan Kasturi, warga desa Jepangrejo lainnya. Harapannya, melalui pertunjukan seni kethoprak malam itu, bisa direspon baik oleh masyarakat, khususnya generasi muda. Sehingga kedepan eksistensi seni kethoprak Jepangrejo terus berlanjut.


Sementara itu pimpinan group seni kethoprak Sri Kawedar Jepangrejo, Sutaji mengaku bersyukur karena Pemdes Jepangarejo peduli dan perhatian kepada nasib seni kethoprak. Sutaji sendiri adalah salah satu senior seniman kethoprak dan dalang wayang golek asli Desa Jepangrejo. (DINKOMINFO BLORA).

    Berita Terbaru

    Mendongeng, Metode Belajar yang Diminati Anak
    20 Juni 2024 Jam 18:32:00

    Mendongeng masih menjadi metode belajar yang saat ini masih diminati anak-anak selain program...

    Penyampaian Informasi Kebijakan dan Program Pembangunan Kepada Masyarakat, Dukung Keterbukaan Informasi Publik
    20 Juni 2024 Jam 16:16:00

    Hasil pembangunan maupun kebijakan yang direalisasikan pemerintah, tidak akan diketahui...

    Pemkab Serahkan Buku Raperda Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2023 Kepada DPRD Blora
    19 Juni 2024 Jam 23:32:00

    Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Blora secara resmi menyerahkan Buku Rancangan Peraturan Daerah...